Me, you, this hospital

November 26, 2006 § Leave a comment

syringes, iv fluids, iodines
needles, drugs, nebulizers
fresh blood, dried blood, whole blood
me, you, this hospital

ulcers, lesions, tumors
labored breathing, weakness, cold clammy hands
jaundice, swelling, pain
me, you, this hospital

there’s no other world
there’s no world but you, me, and this hospital
I observe, I learn
I’ll be watching

sadness, frustration, family
anger, agony, family
problems, exhaustion, family
me, you, this hospital

smile, enthusiasm; for us
hope, spirit; for us
faith, youth, age; for us
For me. And You. And this hospital

RaTu. Bandung-Semarang,26/22/06. http://docere.antiblog.com

matahari

November 23, 2006 § Leave a comment

Ambisi bukan jiwa
Ambisi itu nafsu

Aku tak hanya melihat nafsumu
Aku lihat jiwamu

Romantika ini
hanya karena aku melihatku dalam dirimu

Dan mungkin suatu masa
Aku pernah mengenalmu

Aku mengagumimu
Jadi biarkan aku mengikutimu

Biarkan aku mendulang harapan
Karena ketidaktahuanku tentangmu

Semalam aku berduka
Karena apa yang harus kuketahui tentangmu

Tapi hari ini akulah matahari
Memancarkan sinar, dan kehangatan, dan cinta

Dan kamu hanya satu dari banyak jiwa
Yang bertemu denganku di perjalanan panjang kita

Dan aku akan tetap menjadi matahari
Dan aku memberi; pada jiwamu

Dan jika nafsu membuatmu merasa terancam
Aku akan tetaplah matahari untuk jiwamu

Dan aku tidak meminta lebih dari yang akan bisa kauberi

RaTu. http://docere.antiblog.com

belajar jangan sampai mengganggu bermain

November 10, 2006 § Leave a comment

Kayaknya sekarang aku harus mempertimbangkan lagi motto kehidupan akademikku, "Belajar jangan sampai mengganggu bermain" (trims buat Irfan di TE UGM yang ngajarin ini ke aku). Beberapa hari terakhir ini hidupku lagi agak kacau, capek banget karena kebanyakan kegiatan yang butuh kekuatan fisik. Pagi sampe siang di bagian Penyakit Dalam RS Kariadi, abis itu makan siang seadanya entah di mana, trus langsung kumpul latian band berhubung bentar lagi Insya Allah manggung (di Brux btw, 15 November jam 20.30, dateng ya) sampe jam 4 sore, trus langsung latian basket di kampus sampe menjelang magrib. Malem sampe rumah udah terlalu capek untuk bisa belajar dengan HARDCORE (belajar hardcore = minum kopi + konsentrasi penuh + bisa memahami hal-hal yang pengen kupelajari dari textbook + merasa lebih PD dan tambah ilmu setelah kegiatan belajar selesai). Banyak banget yang pengen kupelajari, tapi aku gak bisa melepaskan diri dari jadwal mainku (karena ada tanggung jawab ke temen-temen untuk main band dan main basket bareng mereka). Inilah uniknya. Kegiatan main, yang stigmanya egois (MAIN gituloh!), sebenernya justru sama sekali meniadakan egoisme, memikirkan kepentingan banyak orang, dan dilakukan penuh tanggung jawab dengan mengorbankan kepentingan pribadi (BELAJAR, TIDUR YANG CUKUP).

Soal "Belajar jangan sampai mengganggu bermain", memang akhirnya selama ini itu yang terjadi. Main dulu, abis itu baru belajar. Tapi emang akhirnya belajarnya gak maksimal.

Tadi di bangsal rumah sakit pengen keliling ke banyak pasien, tapi ga bisa karena ada kuliah EKG. Trus tadi pas kuliah jadi berikrar pengen ngulang belajar EKG di rumah malem ini sebelum kuliah besok, tapi ternyata, pulang latian basket malah nge-blog begini dan masih harus belajar 2 lagu lagi buat manggung ngeband.

Huaa… sedih. Aku suka belajar!!! Terutama kalo lagi gak sempet seperti sekarang, jadi kangen belajar hardcore.

Selama stase (praktek) di bagian Penyakit Dalam, 2 bulan, kita mesti ngerjain laporan kasus kecil 10, laporan kasus bangsal 2, dan laporan kasus besar 1. Intinya, meriksa pasiennya, buat laporannya, dan belajar teorinya serta siap ditanya-tanya dosen atau residen. Ini hari kelimaku di bangsal. Tadi aku sempet bilang ke temen, "Aduh, GAWAT! Aku belum ngerjain laporan kasus bangsal". Terus temenku yang lain bilang sambil ketawa, "Astaga, itu nggak gawat kok Jeng. Sama sekali nggak gawat."; berhubung sekarang masih minggu pertama dari 7 minggu waktu yang tersedia untuk ngerjain semuanya.

Hmm… capek. Pengen tidur, tapi pengen juga belajar, trus pengen minum kopi biar bisa belajar, tapi takut juga kalo ngopi ntar selese belajar ga bisa tidur padahal besok jam 6.30 udah harus sampe RS lagi dan pulangnya ngeband lagi…

Welcome to my life.

RaTu. Smg 9/11/06. http://docere.antiblog.com

simplicity; Brux 15 November 06; 8.30pm

November 10, 2006 § 1 Comment

Sebagai apresiasi saya terhadap sahabat-sahabat saya dalam bermusik: Diani, Rigina, dan Retno, saya akan menceritakan tentang perjalanan kami di dunia musik.

Diani (vokal)

Gw pernah les piano waktu SD, tapi karena males-malesan ga dilanjutin. Kelas 3 SMP gw pernah suka cowo yang jago main gitar, n dia ngajarin gw maen lagu That Thing You Do. Sejak saat itu gw jatuh cinta sama gitar. Tanggal 13-4-1999 di ultah gw yang ke-14, bonyok menghadiahkan gitar pertama gw, warna item. Kelas 1 SMA gw mulai ngeband, tapi band pertama gw ga bertahan lama. Setelah itu gw bikin 2 band lagi. Dan di kedua band itu gw cewek sendiri n maen vokal + gitar rhythm.

Gw suka ngeband coz I luv music. Coz I luv freedom. Karena dengan ngeband gw bisa bermusik dan bebas berekspresi. Gw inget waktu sma, secapek apapun gw saat itu, gw pasti langsung semangat kalau temen gue ngajak latian.

Simplicity… menurut gw unik dan berani, karena kita rajin bereksperimen dengan berbagai lagu dan alat musik… karena kita terdiri dari orang-orang yang autis dan narsis, hehe…   

Neno (keyboard, gitar)

Gw pertama ngeband SMU kelas 1, namanya PSYCHO. Waktu itu jadi vokalis dan bawain lagu Potret. Tapi sayang gak pernah manggung, terus lama-lama bubar. Band kedua langsung sama anak-anak yang sekarang SIMPLICITY ini. Gw seneng bisa maen dan gabung sama anak-anak di SIMPLICITY.

Gina (bass)

Mulai kelas 3 SD gw dilesin organ sampe SMU. Di SMP sempet les gitar klasik 2 buku trus brenti. Main band pertama pas SMP, lanjut di SMU. Baru main bass di kampus, mulai semester 1 dan jadi aktif main pas bareng Diani, Neno, Kiki, dan Ajeng.  Kalo tentang SIMPLICITY.. Asik.  Satu hal yang gue suka dari ngeband adalah pelepas stres. Tapi kalo lagunya susah sih, gue juga stres!

Ajeng (gitar, biola)

Pertama kali punya gitar waktu SD kelas 2, Yamaha nilon, dibeliin nyokap. Nyokap pernah belajar gitar dan keliatannya kangen pengen maenin, jadi "pura-pura" beliin aku. Aku sendiri ga pernah nyentuh gitar itu sampe kelas 1 SMP. Waktu itu aku belajar otodidak akord C, F, D, G dari buku "Belajar Gitar untuk Anak". Dulu juga suka banget dengerin Base Jam sambil ngelamun, gmana rasanya kalo ngeband di panggung dan ditonton massa (padahal… waktu itu belum bisa maen musik sama sekali!). Kelas 2 SMP (di Dumai, Riau)aku les gitar klasik di Yamaha dan mulai sering main gitar sambil nyanyi-nyanyi lagu The Moffats. Kelas 2 SMP pula gitar pertamaku remuk karena ga sengaja keinjek adekku. Tapi alhamdulillah ga masalah karena dibeliin gitar Yamaha nilon yang baru dan lebih bagus suaranya.

Dreams come true, pucuk dicinta ulam tiba, kelas 3 SMP (di Bontang, Kalimantan Timur) aku ketemu guru musik sekolah, Pak Matias, yang mau ngebentuk band cewek dan ngajarin kita ngeband; pada saat yang sama aku harus brenti belajar gitar klasik karena ga ada Yamaha di Bontang. Itulah pertama kalinya aku belajar cara bermusik dalam sebuah band. Dan jadilah aku menukar gitar nilonku dengan gitar listrik, ampli dan booster; tapi pada hakikatnya sama, caraku metik senar masih ala gitar klasik walo alatnya udah ganti elektrik.

Bikin band cewek selama SMP-SMA ga gampang. Gonta-ganti pemain wajar dan udah biasa. Ngajak temen masuk band: sering. Minta temen mundur dari band: pernah, beberapa kali. Waktu yang bakal nentuin siapa pemusik yang sesungguhnya; yang punya kemampuan dan komitmen.

Kenapa suka ngeband? Standar. Main musik kayak meditasi buatku; bersyukur, menenangkan pikiran, mengembalikan keseimbangan jiwa, mengolah fisik sebaik mungkin (telinga buat dengerin, tangan buat mainin alat), menyelaraskan fungsi motorik halus dan hand-eye coordination. Buat yang suka main musik, yang kalian rasain kurasain juga. Yang bikin kalian tetep main musik bikin aku tetep main musik juga.

Aku ngeband dengan personil yang cewek semua sejak SMP kelas 3 sampai lulus SMA. Kita sering manggung di pensi sekolah maupun acara kantoran. Band kita udah punya kebiasaan bereksperimen: ganti alat musik di panggung, pake alat yang gak biasa (biola dan terompet). Aku sendiri main gitar melodi dan kadang ikut main keyboard kalau kita lagi manggung dengan 2 keyboard.

Wait… salam buat cewek-cewek TOP ABIS, konsisten, berbakat dan pekerja keras, yang ngeband ama aku selama di SMA: Laura (drum, biola, dan juga bisa main gitar, bass, dan keyboard), Dyah (vokal, terompet), Vira (bass, gitar rithm), Dini (keyboard), dan Ayi (vokal). Spesial buat Laura dan Novira, bakat musik kalian luar biasa! Bangga banget bisa satu band sama kalian dan sampe sekarang belum pernah lagi ketemu pemusik cewek setajam kalian.

Pas masuk kuliah aku langsung pengen bikin band cewek lagi, tapi belum banyak kenal temen seangkatan. Semester 2 aku masang pengumuman di kampus bahwa lagi nyari cewe-cewe yang bisa main drum, gitar, bass, biola, dan vokal untuk ngebentuk band. Aku dikontak beberapa orang, dan dari rekomendasi temen dapet beberapa nama lagi sampe akhirnya terkumpul semua pemain yang dibutuhin. Kali ini drummernya cowok.

Setelah beberapa kali ada penyesuaian personil, kita nemu format yang pas. Efisien dan matang. Jadilah SIMPLICITY.

Tentang SIMPLICITY sekarang: aku ngrasa kita bisa kerja sama dengan baik, udah saling tau karakter masing-masing, saling butuh, dan saling dukung; bisa toleransi kalo aku lagi kecapekan dan mendadak jutek (hehehehe…sori… rocker/calon dokter juga manusia!); dan yang paling penting kita bisa ngrasa nyaman dan betah main bareng.

Jangan lupa yah, sempetin nonton SIMPLICITY di Brux, 15 November 2006 pukul 20.30 WIB! 

the Joker

November 3, 2006 § Leave a comment

The Joker

Ada sedikit identifikasi yang bisa saya lakukan dengan deskripsi karakter Joker sebagaimana gambaran Jostein Gaarder dalam novel The Solitaire Mystery. “Joker adalah jenis langka. Ia bisa larut masuk ke kelompok manapun, tapi tidak termasuk kelompok manapun. Ini unik. Joker adalah sosok yang selalu bertanya ini-itu, curiga dan selalu ingin tahu, terutama mengenai siapakah dirinya. Joker sering dianggap aneh, dan memang aneh, dengan topi dan sepatu badutnya, tangan memegang lonceng, akan selalu membuat gaduh di mana-mana. Tingkahnya tampak bodoh, tapi ia pintar dan tahu segalanya.
Saya bukan orang yang suka menggabungkan diri dalam sebuah kelompok yang memiliki kode-kode mengenai cara berpikir dan bersikap. Saya menikmati kesendirian dan kebebasan saya untuk memilih apa yang ingin saya pelajari, saya katakan, maupun saya lakukan. Saya merasa tak perlu orang lain atau sebuah kelompok untuk menyelamatkan jiwa saya dari semacam siksaan abadi. Paul Arden dalam bukunya, It’s Not How Good You Are, It’s How Good You Want To Be mengatakan bahwa orang-orang kreatif selalu butuh untuk berontak melawan sesuatu, karena itu yang memberikan mereka excitement; tantangan, gairah, dan kegembiraan. Saya bereksperimen dengan diri saya sendiri, membiarkan diri mengetahui apakah saya benar atau salah pada saatnya.
Tentu saja tindakan eksperimentasi saya sepanjang hidup ini selalu mengingatkan betapa rentannya saya terhadap kesalahan. Namun pembelajaran adalah proses, dan tidak ada guru yang lebih baik dari pengalaman. Di sisi lain, vita brevis. Hidup ini singkat. Kita tak bisa menyerahkan semua pada pengalaman pribadi kita. Kita mesti pula belajar dari kesalahan orang lain. Kita tak punya terlalu banyak waktu untuk melakukan semua kesalahan sendiri untuk belajar banyak tentang kehidupan.
*
Kembali pada topik mengenai kelompok. Saya merasa dikecewakan oleh sebuah kelompok di komunitas saya (kampus). Dari kanan-kiri datang pengaduan, penuturan tentang kekecewaan teman-teman saya terhadap kelompok ini maupun orang-orang di dalamnya. Pula pengalaman pribadi saya mempunyai nada yang nyaris serupa. Intinya, kami menyayangkan bahwa sebuah kelompok yang punya sistem nilainya sendiri ini bertindak terlalu jauh: mencampuri dan mengatur kehidupan pribadi orang-orang di dalam maupun di luarnya. Tadinya kekecewaan-kekecewaan ini saya tampung sendiri sembari sesekali saya diskusikan dengan teman-teman yang berbeda. Sekedar mengumpulkan data tanpa tujuan lain selain mengklarifikasi bahwa kesan negatif ini bukan hanya ilusi saya. Namun cerita seorang teman membuat saya tersentak. Kali ini mereka melangkah jauh di luar batas yang seharusnya, dan ini sebuah kesalahan fatal.
Supaya adil, saya akan beri contoh mengapa sebuah kelompok itu baik dan perlu (tentu ini murni pemikiran saya, berdasar pengalaman pribadi). Kelompok memberi kita unsur identitas karena adanya penekanan mengenai kesamaan tertentu yang dimiliki anggotanya (bukan identitas mutlak, tapi hanya unsur dari sekian banyak unsur lain yang membentuk diri kita); dukungan dan kepercayaan; perasaan berharga lewat apa yang kita lakukan untuk kelompok atau anggotanya; persahabatan. Dan ini hanya sebagian hal yang muncul ketika saya berpikir tentang tim basket dan grup band saya. Bagi orang lain, kelompok menyediakan struktur dan hierarki; sistem yang jelas dan aman untuk mereka ikuti. Dengan cara ini, mereka aman dari membuat kesalahan karena semuanya dianggap benar asal sesuai kode atau aturan main kelompok itu.
Tindakan saya adalah ambivalensi. Dengan mengajukan protes, saya telah menilai. Dan menilai merupakan hal yang tak saya sukai. Tapi itu adalah hak saya. Sebagaimana orang lain berhak menilai saya. Saya merasa punya cukup pengalaman, pengetahuan dan kebijaksanaan untuk menilai sesuatu. Yang saya tentang adalah menilai tanpa mengetahui alasan di balik segala sesuatu itu, tanpa mempelajarinya lebih dulu.
Teman lain bertanya, apa saya sebetulnya hanya kecewa karena saya bukan bagian dari kelompok yang saya sebut di awal ini, karena saya hanya menjadi “orang luar” bagi mereka. Saya tertawa karena ini opini yang lucu. Secara sadar dan bebas, saya memilih untuk tidak mengasosiasikan diri dengan kelompok ini. Pertama, karena saya tak suka diatur-atur, persis apa yang dilakukan kelompok ini. Kedua, karena saya merasa kelompok ini membatasi potensi saya. Ketiga, karena saya bukan orang yang butuh sebuah kelompok untuk memberi saya label jadi, identitas. Akan terlalu banyak peluang untuk berkembang yang akan saya lewatkan jika saya bergabung dengan mereka.
Saya tergelitik mengutip kata-kata Abdul Wahib dalam catatan hariannya yang berjudul Pergolakan Pemikiran Islam. “Aku bukan nasionalis, bukan katolik, bukan sosialis. Aku bukan buddha, bukan protestan, bukan westernis. Aku bukan komunis. Aku bukan humanis. Aku adalah semuanya. Mudah-mudahan itulah yang disebut sebagai muslim. Aku ingin bahwa orang memandangku dan menilaiku sebagai sebuah kemutlakan (absolute entity) tanpa menghubung-hubungkan dari kelompok mana saya termasuk serta dari aliran apa saya berangkat.” (Jakarta: LP3ES, 1981)
Di sisi lain, saya tak pernah menolak bergabung dengan sebuah kelompok yang menampung gagasan-gagasan anggotanya. Yah, anggap saja asosiasi bebas dari sekumpulan orang-orang yang punya pola pikir dan cita-cita sama, serta sejalan dalam mewujudkannya. Saya mengakui kebutuhan akan kelompok dari segi aktualisasi potensi diri. Bukan sebagai wadah yang mencetak kepala-kepala dengan isi yang sama, dengan interpretasi monoton tentang segala sesuatu. Justru inilah bahaya terbesar dari sebuah kelompok: pembunuhan potensi berpikir dan mencipta dengan kreatif karena penyeragaman untuk alasan “keharmonisan”.
Saya benci sekat; padahal kebanyakan kelompok menegaskan sekat ini sebagai bagian dari pernyataan identitas mereka. Saya rasa manusia sudah cukup frustasi dan kesepian. Sekat bukan hanya batasan yang disampaikan secara lisan dan tulisan. Sekat adalah segala yang menyebabkan keterpisahan; penampilan fisik, agama, ras, status ekonomi, pemikiran. Sekat adalah alasan sekaligus konsekuensi terbentuknya sebuah kelompok.
Secara intelektual, memang saya cenderung mendekati orang-orang yang dalam banyak hal berbeda dari saya. Orang-orang yang berada di luar sekat saya. Kenapa? Mungkin karena ada kesenangan saat saya bisa menemukan persamaan dengan mereka. Mungkin karena tak semua orang bisa melakukan hal itu. Mungkin karena saya merasa tertantang jika dikonfrontasi perbedaan dan harus bersikap fleksibel. Mungkin sebagai kebutuhan kreatif, saya merasa suka untuk berontak, dalam hal ini terhadap “keseragaman“ dalam kelompok. Mungkin karena perbedaan memang melahirkan proses yang dinamis dan menyenangkan.
*
Saya yakin bahwa saya dan kelompok ini punya tujuan yang sama-sama kami junjung. Bisa jadi hanya jalan kami saja yang berbeda. Dan buat saya, jalan berbeda ini bukan masalah. Masalahnya bisa timbul bila rasa saling menghargai antara satu kelompok dengan kelompok lain mulai luntur dan hilang sama sekali. Saya menuntut penghormatan dari mereka karena kami sama-sama memiliki tujuan yang kami anggap penting. Saya menuntut penghormatan dari mereka karena saya akan melakukannya dengan cara berbeda dari mereka, bisa jadi cenderung kontradiktif. Dengan dua dasar ini pula, saya menghormati mereka.
Kalau Pertanyaannya adalah, bentuk komunikasi macam apa yang bisa dibangun? Buat saya jawabannya teramat mudah. Dengarkan mereka, dan bicaralah pada mereka dalam kesetaraan dan penerimaan. Sediakan ruang netral di mana semua orang bisa bicara tanpa takut disuruh diam atau dianggap salah. Ini selalu cara yang paling baik untuk membicarakan perbedaan. Tidak perlu ada kesimpulan akhir yang menunjukkan siapa yang paling benar, karena tak ada yang mau dianggap salah. Lalu apa manfaatnya? Dengan diskusi dalam ruang netral ini kita bisa tetap saling berhubungan walau kita punya pemikiran dan pilihan yang berbeda. Saya rasa ini bentuk realistis dari konsep silaturahmi.
Lalu sebenarnya apa yang ingin saya capai dari protes ini? Sederhana. Saya ingin bahwa mereka berhenti mengatur kehidupan dan pilihan pribadi orang lain karena itu hak pribadi seseorang. Juga selalu menghormati orang lain karena dengan tujuan yang sama, banyak orang melakukannya dengan cara yang berbeda dari mereka.
*
Saya mungkin terlalu berani sehingga tidak protes dengan diam-diam. Atau terlalu bodoh karena pasti ada konsekuensi dari pernyataan saya ini yang belum tentu menguntungkan saya. Atau, mungkin saya memang hanya sekedar ingin menjadi joker dalam satu set kartu remi: bisa larut dalam kelompok manapun dan tidak termasuk kelompok apapun.

RaTu, Semarang 18/12/05
http://docere.antiblog.com

manusia di Rumah Sakit Jiwa

November 2, 2006 § 1 Comment

Berada di RSJ membuat saya belajar melihat manusia sebagai manusia. Saya belajar menghargai dan mendengarkan dengan tulus.
Baru saat berada di RSJ inilah saya sadar bahwa ini adalah wujud paling mentah seorang manusia. Para pasien seolah-olah sudah ditelanjangi dari gelar “normal”-nya karena mereka mendengar suara-suara, melihat yang tidak nyata, mengamuk tanpa sebab jelas, atau bicara sendiri. Dan dengan kondisi mereka yang seperti itu, kami yang sedang belajar di sana masih harus bisa melihat kemanusiaan mereka. Sebagai seseorang yang dalam sains menganut materialisme, saya menganggap bahwa mereka sakit karena komponen fisik dan kimia dalam otak mereka mengalami gangguan. Dan sama sekali bukan salah mereka kalau mereka sakit sampai-sampai harus dirawat di RSJ.
Kasihan juga melihat kerjaan mereka sehari-hari. Makan pagi, duduk-duduk, kadang merokok, makan siang, tidur siang, duduk-duduk, makan malam, tidur lagi sampai pagi. Kebanyakan mengaku ingin segera pulang dan bertemu keluarganya.
Apa mereka masih butuh makna hidup?
Saya selalu senang melihat pasien yang dijemput keluarganya. Semoga mereka meneruskan rawat jalannya dan bisa beraktivitas sehari-hari di keluarga dan lingkungan sekitarnya.

stase rumah sakit jiwa

November 2, 2006 § Leave a comment

Hari ini saya ujian stase ko-muda psikiatri di Rumah Sakit Jiwa Amino Gondohutomo. Kebetulan penguji saya berdasarkan undian adalah dr.Alaydrus Sp.KJ. Semalaman saya kelewat tegang karena pasien yang akan saya ajukan dalam ujian dijadwalkan untuk ECT (electroconvulsive therapy), sementara itu biasanya pasien pasca ECT akan kelelahan atau gejalanya menjadi tidak jelas. Selain itu, pasien saya yang penguni bangsal 3 juga diberi sedasi sebelum ECT (ECT monitoring, bukan ECT konvensional), sehingga bakal teler setelah ECT dilakukan. Padahal, menurut yang sudah ujian dengan beliau, dr. Alaydrus menuntut kita untuk memunculkan gejala pasien. Jadilah pagi ini saya kelimpungan “menjaga” pasien saya agar tidak di-ECT monitoring, sembari menunggu residen pembimbing saya untuk melobi dokter bangsal agar ECT monitoring pasien saya bisa ditawar; maksudnya supaya pasien saya jangan di ECT monitoring sehingga jelas kelainan jiwanya saat saya ajukan untuk ujian). Waktu itu dengan perut mulas saya sedang melihat-lihat catatan, tiba-tiba saja ada dokter yang masuk bangsal dan memberi perintah ke perawat, “Yok, ECT yok…” Langsung saja saya BERLARI ke bangsal 1 untuk memanggil pembimbing saya (supaya bisa menyelamatkan pasien saya dari sengatan listrik ECT). Saat melewati deretan pasien yang sedang duduk-duduk di depan bangsal salah satunya menyeletuk, “Eh mbak, jangan lari-lari, nanti jatuh loh.” Pembimbing saya kemudian menemui dokter bangsal tersebut dan setelah negosiasi dilakukan akhirnya diputuskan bahwa pasien saya akan di-ECT konvensional sehingga sesudahnya tetap bisa saya ajukan dalam ujian.
Fiuh…
Ujian psikiatri dilakukan dengan cara wawancara. Di depan penguji kami harus memeriksa pasien dengan cara wawancara, kemudian juga menjawab pertanyaan penguji.
Saya hanya ujian selama 2 menit. Dr. Alaydrus meminta saya mengejar gejala yang muncul saat pasien sedang bercerita, dan langsung melaporkan apa nama gejala yang sedang tampak pada pasien. (Alhamdulillah!) semua gejalanya muncul, ada bentuk pikir non-realistik, arus pikir asosiasi longgar (kita akan lelah mendengarkan ceritanya karena “kurang nyambung”), isi pikiran waham magis mistik (kemaren ia bertemu Nyai Roro Kidul di laut dan dihibur), depersonalisasi (tangannya diganti dengan tangan genderuwo), dan halusinasi visual (melihat Nyai Roro Kidul dan Sunan Kalijaga).
Begitu saya selesai menyebut kata “halusinasi visual”, laporan saya langsung beliau tanda tangani.
Wah… yang jelas saya lega ujian sudah selesai!

**
Ini cuplikan dialog saya dan teman-teman dengan Pak Bonar, pasien lama yang dianggap sebagai “chief” atau kepala suku penghuni RSJ Amino Gondohutomo. Beliau cukup dikenal semua koas dan ko-muda, apalagi karyawan RSJ karena merupakan penghuni abadi RSJ. Buat saya, Pak Bonar mungkin saja dianggap tidak “normal” oleh kebanyakan orang, tapi masih tetap enak diajak mengobrol.

Pak Bonar (PB): kalau malam-malam saya berdoa satu jam loh
Kami: …
PB: agama saya tiga
Ajeng (A): apa aja Pak?
PB: agama langit. Tau kamu?
A: Oh, jadi Islam, Kristen, Katolik?
PB: Iya, sama Yahudi.
A: Loh Pak, emang belajar agama Yahudi dari mana?
PB: dari Alkitab dong, kan ada Injil, Mazmur, Taurat
Uut (U): loh, emang ada agama Yahudi di Alkitab?
A: Perjanjian lama
PB: LOH, kamu kok tahu sih, agama kamu Kristen ya?
A: Nggak Pak, Islam
PB: Oh bagus, berarti kamu belajar semua ya, saya suka yang kayak gitu
A: … (dalam hati = hihihi… biasa aja lagi Pak)
PB: Ayo, minta saya doain apa? Doa saya manjur loh. Saya kan teraniaya, berdoa sungguh-sungguh…
U: Pak, cerita lagi dong dulu waktu operasi gimana
PB: Iya dulu saya operasi di Swedia. Soalnya ada efek samping obat jadi kepala saya sakit, sampe kayak cacing kepanasan kalo lagi kesakitan. Saya minum obat sampe 20 tahun. Waktu itu saya pasien pertama yang dianggap paling berhasil. Ada anak senator Amerika yang operasinya ke Swedia, naik pesawat pribadi. Sebelumnya dokternya, profesor, dateng ke Jakarta meriksa saya, pake biaya sendiri. Padahal dia ga dapet uang, biaya sendiri.
Kami: ooh… gitu Pak…
PB: saya dulu juga pernah ke Amerika loh. Waktu SMA
A: ngapain Pak?
PB: AFS!
A: Masak Pak? Wah, adek saya juga AFS.
PB: Oya, ke Amerika juga?
A: Nggak Pak, ke Belanda.
PB: Oh gitu… iya, saya kan dulu beasiswa, soalnya bapak saya gak punya duit.Eh, sebentar ya…

Pak Bonar beranjak karena dimintai tolong perawat melakukan sesuatu. Kami kemudian mencari es teh ke kantin di samping UGD. Setelah mengobrol dan minum-minum di kantin, kami melihat Pak Bonar menggandeng seorang pasien laki-laki dan mereka berjalan dengan segerombol suster. Kami kemudian keluar karena ingin tahu. Rupanya Pak Bonar baru saja ikut mengejar pasien yang mencoba kabur.
Itulah Pak Bonar.

Where Am I?

You are currently viewing the archives for November, 2006 at Docere.