Keajaiban dari Tuhan dan Spanish steps, Pantheon, P. del Popolo, Villa Borghese, Trevi

July 30, 2005 § 1 Comment

Guys, kalian ga bakal pada percaya.

kemaren aku mutusin, berhubung weekend aku pengen jalan2 keliling roma sebagai turis. tapi, orang kantor lagi sibuk bikin acara training volunteer di kantor… jadinya aku sendirian aja. aku cuma punya sabtu-minggu buat jalan2, makanya aku bertekad bulat mau seneng2 walo sendiri. setelah dibekalin 2 peta, daftar bis yang harus aku naikin, HP papa Jul, dan bikin sandwich buat bekal makan siang biar tar ga usah beli, aku dengan gagah berani menuju ke stasiun kereta bawah tanah (metro) sendirian. tadinya selama 2 hari aku rencana ke colosseum, terus besoknya ke vatikan, tapi rupanya Allah berkehendak lain,, ikuti terus kisahku…

Sabtu 30 Juli 2005
aku sampe di colosseum jam 10.50 dan langsung ngantre untuk masuk. tapi pertama kali liat… wow, luar biasa banget deh. antre tiketnya sampe sekitar 40 menit, abis itu aku masuk dan mulai keliling dari lantai paling bawah. awalnya aku asik motret sana sini, tapi lama2 terganggu juga soalnya aku mesti minta tolong orang laen untuk motretin aku, dan susahnya semua orang keliatan sibuk foto2 sendiri. akhirnya aku datengin turis2 jepang soalnya kalo urusan motret mereka dengan senang hati dan senyum ramah mau langsung membantu. di lantai dua, pas lagi liat2 display info, aku disamperin seorang cewe berkulit gelap, "excuse me, are you from indonesia?" dia nanya. huaaaa…. rasanya…. seneng banget ketemu orang indo laen yang lagi di Roma. dia langsung ngajak aku kenalan ama temen2nya juga. nama mereka windy, aci dan satu cowok yaitu ocep. mereka kerja di CCF (yayasan kebudayaan perancis) dan sebenernya baru selese training di perancis, tapi nambah liburan ke Roma. abis ngobrol kita tukeran kartu nama, kirain bakal misah gitu aja. tapi aku yang emang dasarnya lebih suka kalo ada temen jalan akhirnya langsung dengan desperate tapi sok jaim nanyain, gmana kalo kita jalan bareng aja dari colosseum, kalo mereka ga keberatan. sukurnya mereka juga seneng2 aja dapet temen baru. kita keluar dari colosseum jam 13.15 dan makan siang di taman depannya, dengan ngeluarin bekal masing2. untungnya juga, di Roma air mancur bisa diminum, dingin pula, jadi ampe minuman aja kita ga usah beli (air botolan 600 ml harganya 1 euro).
jam 14.00 kita menuju ke foro romano, di sebrang colosseum, kompleks puing2 pusat administrasi jaman Romawi kuno dulu.  ini  pemandangan  terdasyat,  walau cuma puing  tapi kalo semua  dari marmer, dan tingginya  25 meter kan mau ga mau jadi takjub sendiri. selama di foro romano aku ama anak2 sering banget brenti buat menikmati kemegahannya. entah kenapa, jadi pengen duduk dulu, diem, n nikmatin suasananya. emang foro romano bener2 bisa membangkitkan sesuatu dalam hati,, perasaan kecil, dan jadi mikir kalo diri kita cuma bagian dari peradaban manusia yang ratusan tahun lagi juga bakal dikenang sebagai "masa lalu". Perasaan yang luar biasa.
Dari Foro romano kita mendaki terus sampe Capitolino, bukit yang bisa ngasi pemandangan luar biasa ke seluruh kompleks colosseum dan foro romano.
dari Capitolino aku ama anak2 lanjut lagi ke Palatino, kompleks reruntuhan yang ada di atas bukit. di palatino pas lagi liat kolam, ada bapak2 dateng dan langsung nanya dari apa kita dari Indo, pake bahasa indo. wahaha… gila banget, dalem sehari nasib mempertemukan kami semua. dia lagi tugas di Paris, di Total (perusahaan minyak). dia, Pak Bubung, sama istrinya, yang masi muda banget n berjilbab, ama anaknya, 2 taun. wah… seneng aja liatnya, punya anak ga menghalangi petualangan mereka keliling Roma, soalnya medannya lumayan berat. mereka juga bawa kereta dorong. ngobrol bentar, trus pisah.
akhirnya… ga terasa mendaki gunung dan melewati lembah (loh?) akhirnya dengan jalan kaki dan menghabiskan memori kamera digitalku, aku ama anak2 memutuskan kalo kita udah laper dan mau makan malem dengan agak manusiawi di resto, yang ada kursinya di trotoar… dan supaya bisa dapet tempat yang asik (dan murah), kita mesti jalan lumayan jauh dulu ke sebuah jalan. Kita akhirnya makan di daerah sekitar Tevere, sungai yang nglewatin kota Roma.
Kita masing2 cuma pesen spaghetti yang ga pake daging (ga halal gituloh) dan sebotol air soda buat berempat. ngirit. tapi yang penting suasananya… ngafe di tepi jalan bow… amazing… ga nyangka bakal nglakuin sendiri.
Dari situ kita nyebrang sungai ke daerah yang namanya Trastevere (di seberang Centro, pusat kota Roma) dan ke menuju ke halte bis, tapi sebelumnya mampir beli es krim dulu (es krim diciptain di Itali loh). Dari Trastevere kita naek bis ke arah Termini, terminal bis terbesar di Roma. Di sana kita misah ke jurusan masing2 dan janjian ketemu lagi besoknya di stasiun metro de Spagna, buat jalan2 lagi.
Wah.. padahal kakiku dah capek banget. Praktis selama 10 jam kita semua jalan kaki dari satu tempat ke yang lain, dan bukan jalan biasa soalnya rute yang kita pilih adalah yang nanjak!

Aku nunggu bis dan sekitar jam 22.10 bis MA2 yang harus aku naikin dateng. aku udah dikasi tau kalo harus turun di Piazza Cinecitta, cuma justru yang aku takutin sejak pagi : aku ga tau Piazza Cinecitta dmana, apalagi ancer2 untuk turun dari bis. akhirnya di tengah jalan, aku ngrasa ngenalin sebuah toko, aku turun di situ. Rupanya ini keputusan yang bodoh, karena aku nyusurin jalan itu tapi Piazza-nya ga ketemu juga, sementara aku nyari halte juga ga ada di sekitar situ. akhirnya aku tetep berjuang jalan kaki sampe 0,5 km sampe nemu halte dan stasiun metro yang dah tutup, dan akhirnya nelpon kantor. kata mereka, aku masih setengah jalan dari tempat yang kutuju. Huaa…. Untung di halte ini ada beberapa orang yang juga nunggu bis. sekitar 10 menit nunggu bis MA2 dateng lagi dan aku naek. kali ini aku pasang mata baik2, tapi tetep aja, namanya juga baru sekali naik bis sendiri, aku terlambat turun dari bis dan harus jalan balik 0,5 km lagi baru sampe di Piazza Cinecitta. wah… begitu liat tempat ini aku udah lebih tenang. di sana ada bis yang lagi parkir dan aku samperin tuk nanya, jurusan yang aku tuju mesti pake bis apa. sebenernya aku tau nomor bisnya, tapi klo pas weekend ga jalan, kan berabe… akhirnya dia bilang 552. aku nunggu bentar, tapi tempatnya sepi banget, jadi rada serem juga. ga lama ada bis dateng, 559, aku tau dari org kantor kalo itu menuju kantor juga. aku ke bis itu dan nanya ama supirnya, tapi dia ga bisa english, akhirnya jadilah komunikasi bahasa inggris vs italia… aku nunjukin kertasku yang ada nama halte tempat aku mesti turun. dia ngomong sesuatu pake bhs itali. trus aku bilang i need to get off here. trus dia ngomong lagi sesuatu. trus aku bilang "Can U tell me when I have to get off" sambil pake gerakan tangan yang agak heboh. dia ngomong sesuatu. trus aku bilang grazie (thanks) dan duduk, sambil berdoa supaya aku bisa sampe rumah malem ini. aku pake trik ngitung jumlah halte tuk sampe tempatku,, 6 halte. tapi rupanya gagal karena dia jelas ga brenti di halte yang  kosong, apalagi gelap jadi aku ga liat. pas itunganku baru sampe 4 dia bilang "Vignalli…", tempat aku mesti turun. aku langsung keluar dan tak lupa bilang "Grazie signor, chao".
Akhirnya… aku sampe di daerah yang secara visual aku kenal… aku jalan 300 meteran dan finally… sampe !!!
Luar biasa, setelah 1 jam ngebis, nyasar, nunggu bis, nanya pake bahasa tarzan, alhamdulillah bisa sampe rumah.
aku dah ga sanggup ngapa2in,, setelah ngasi tau orang rumah what happen, aku langsung mandi, ngeluarin bajuku dari mesin cuci, dan kabur…!!! Bobo.

Minggu 30 Juli 2005
Aku berangkat jam 9.15 dari rumah menuju Piazza de Spagna, pake metro sekali jalan, sekitar setengah jam. Spagna adalah square terkenal juga di Roma… aku nunggu sampe Aci dan Windi muncul, mereka telat karena bis yang ditunggu rupanya ga jalan hari Minggu, akhirnya mereka jalan. Di spagna kita foto2 di air mancur dan Spanish steps,trus lanjutin jalan ke arah Pantheon. di area ini banyak banget turis sliweran jalan kaki, dari mulai bayi yang di kereta dorong ampe rombongan kakek nenek sama tour guide mereka. ke arah pantheon kita lewatin jalan yang penuh dengan toko2 barang bermerek, dan sempet foto di depan toko Cartier, hehe. kata Aci, masi muda survei tempat, insya allah tar kesini lagi udah tau dan tinggal beli. trus kita semua mengaminkan, "AMIN…..". hahaha… seneng banget, padahal masuk aja ngga, cuma mengaminkan bareng2. soalnya kita percaya ama the power of prayer sih… hehe…
Kita jalan ke pantheon dan ketemu ocep di sana. wah… pantheon luar biasa. kalo di foro romano, yang pake marmer pilarnya, di pantheon dindingnya pun dari marmer. aku paling seneng soalnya udah baca Angels and Demons-nya Dan Brown, dan ga sekalipun waktu itu terpikir bisa ngeliat sendiri yang namanya Pantheon, setting di bagian klimaks novel itu. Dari Pantheon kita jalan lewatin jalan2 kecil ke arah Villa Borghese, tapi sempet mampir toko pizza dan mbungkus pizza buat makan siang. aku beli potongan yang GEDE BANGET, udah ga tahan… 3 euro. soalnya kita bisa minta dipotong seberapa besar dan dia akan timbang, baru deh, tau mesti bayar berapa. Kita brenti di trotoar yang ada pancuran airnya, dan duduk di jalan sambil makan. wah… restoran di roma semahal apapun ga bisa ngalahin nikmatnya, kita bener2 kelaparan dan cuma pengen makan di tempat yang adem. pas kita lagi makan, ada sepasang suami istri yang lewat, nglirik dan senyum2. mungkin mreka waktu muda dulu juga kayak kita kali, dan sekarang dah balik lagi tapi nginep di hotel berbintang dan makan di resto mewah. hehe…nanti lah, insya allah.
Abis makan kita jalan kaki sepanjang Tevere, sungai, dan menuju ke arah Villa Borghese, taman terbesar di Roma. Kita jalan sekitar 3 km menuju Piazza del Popolo, square besar yang ada obelisk-nya, 2 gereja kuno kembar, dan dari situ nanjak ke arah Villa Borghese. Pas lagi capek2nya nanjak, ya Allah… ketemu lagi ama Pak Bubung dan keluarga! kita duduk dulu, ngobrol2 dan ketawa2. Roma itu besar, ada banyak banget Piazza, Gereja, dan taman yang luas. Kok bisa2nya ketemu 2 hari berturut2… manusia berencana, Tuhan yang menentukan. hehe… kita akhirnya foto bareng dan dia kasi alamat dan no telp karena aku cerita mau ke Paris lagi insya allah september sebelum balik ke Indo. dia nawarin mampir rumahnya segala, aku bilang Insya allah, moga2 sempet, dan pengen juga. hehe… orang asing bisa dalam 2 hari jadi kayak sodara gini, cuma gara2 kita sebangsa. kita pisah lagi, dan mereka dari Villa Borghese turun ke bawah, arah piazza del Popolo, sementara kita menuju arah sebaliknya. sampe di Villa Borghese kita disambut pemandangan menawan ke arah kota Roma, dan cuma diem dan bengong aja lama banget, menikmati every breath we take. Kita jalan2 di taman dan duduk2 di rumput sambil ngobrol, sekitar 1 jam, aku sambil buka2 guide book Roma. aku baca rupanya ada kuil pemujaan buat  Aesculapius di taman ini. Pernah baca tentang Aesculapius aku langsung bersikeras ngajak anak2 ke sana. dengan megang peta di depan muka, kami langsung jalan menuju kuil tersebut, dengan beberapa kali nyasar termasuk ke kolam yang di tepinya ada sepasang kekasih asik ciuman sambil tiduran, kami akhirnya sampe ke kuil itu. Wah… Kuil pemujaan itu ada di tepi danau buatan yang cuma bisa dinikmati dari jauh kecuali pake kano sewaan. berhubung ga ada waktu dan budget, kita cuma motret kuil itu pake zoom aja. tapi puas.
Pas lagi menikmati angsa dan kura2 di danau itu, kita disamperin bapak2 dan istri bulenya. rupanya istrinya denger kita ngomong dan ngasi tau dia kalo kita dari Indo. Namanya pak Tobing, dia tinggal di Norwegia dan istrinya dari Jerman. dia udah tinggal di sana sejak tahun 70an. dia bilang terakhir ke indo taun 92. kita ngobrol, dan dia bilang udah males ke indo, soalnya malah liat pemandangan yang menyedihkan. anak2 di jalanan, orang2 yang ga tertib di manapun. aku ngerti banget, tapi si ocep malah ngajak berdebat dan membela, berusaha menggurui pak tobing supaya jangan ngomong begitu tentang indo. menurutku ocep ga perlu jadi penceramah begitu lah, soalnya dia udah terlalu lama di luar, dan faktanya indonesia emang seperti itu. bukan karena dia merendahkan indo, tapi karena dia udah terbiasa di barat, 30 tahun!  adekku aja yang cuma di belanda setaun, begitu liat orang nyebrang jalan n lompat ke bis yg lagi jalan langsung teriak karna kaget.
kita berpisah dan jalan menuju exit dari taman. tapi di luar ketemu lagi ama mereka, kali ini sama anak2nya, 3 cewe yang tampangnya keliatan banget blasteran. mereka diem aja senyum2, dan kata bapaknya ngerti bahasa indo, tapi ga bisa ngomongnya.
kita misah lagi… dan menuju ke jalan raya. kita pengen ke Fontana di Trevi tapi pengen naik bis aja, kecapekan. akhirnya nunggu di halte sambil kebingungan mesti naek bis apa. Ocep tau2 nyuruh kita naik bis yang baru dateng, tapi di dalem bis kita kebingungan. aku minta rute bis ke Aci, dan setelah liat2, seneng banget soalnya setelah ngecek, jadi tau kalo bis ini lewat Berberini, halte yang paling deket ama Fontana di Trevi. jadi pas banget. kita turun di Barberini, dan muter2 ngikutin penunjuk jalan. tapi dasar turis pemula, kita malah nyampe ke Piazza de Spagna, tempat di mana kita mulai pagi ini (satu lingkaran penuh!!! haha..) dari situ kita jalan muter2 berjuang nemuin air mancur legendaris ini… sampe akhirnya setelah 3 kali salah belok kita nemu tempat yang dituju. banyak banget orang di sekitar Fontana ini. Fontana di Trevi adalah air mancur paling terkenal yang konon, kalo nyemplungin koin, permohonan kita terkabul. dan tradisinya ada 2 koin yang dicemplungin dengan membelakangi air mancur, 1 minta supaya bisa balik ke Roma lagi, dan satunya buat apapun yang kita pengenin. AMIN deh, buat satu  permohonan rahasiaku, hehehehehehe… dari Trevi kita lanjut ke jalan besar, udah jam 8 kurang. aku langsung pamit ama anak2 karena mereka cari resto lagi smentara kalo di rumah ada makanan gratis, aku ga mau ngeluarin 10 euro lagi, sekali aja dah cukup kemaren. lagian aku kepengen pulang naek metro, yang tutupnya jam 9 malem. kita pisah dan sebelumnya foto bareng, karena kaosku tulisannya "I met you as a stranger, and leave you as a friend" yang menurut kami persis apa yang terjadi 2 hari ini.
Dalam 2 hari kita kayak temen lama, yang sedikit banyak jadi tau latar belakang masing2, dan udah bisa becanda heboh. tentu aja, aku manggil mereka mbak dan mas karena mereka 25an, tapi kita lebih kayak temen. Kita janjian tuk smsan kalo aku balik ke Jakarta insya allah, karena aku bawa foto2 aci yang ditransfer ke komputer kantor yang bakal aku bakarin ke CD. ntar kita ketemu lagi, aku kasi dia foto2 dia, dan foto dari kameraku dan sebaliknya. aku malah mikir demi mengenang semuanya mending jalan ke Es Krim Ragusa (es krim super famous di depan Istiqlal) ato Pisa Kafe di deket Sarinah. hehehe…
Mereka jalan menuju resto, aku nunggu di halte. aku naek bis ke arah stasiun metro dan langsung naek menuju ke Cinecitta. di cinecitta aku turun, jalan ke piazza cinecitta, halte bis yang kemaren, dan naek bis 559. alhamdulillah perjalanan kali ini lancar, dan masi terang jadi masi lebih nyaman buatku. aku sampe rumah jam 20.30an.
Mandi.
Solat.
Nulis jurnal.
Bobo.

Advertisements

Voluntary Service

July 29, 2005 § Leave a comment

This was how my initial application for Asia Europe Young Volunteers Exchange project looked like (lamaranku buat ikut kegiatan AEYVE di Eropa ini selama 2 bulan ini) :

I expect to learn to be a better physician in the future through this experience, and actively contribute my effort for the benefit of the community. I expect to gain more knowledge about volunteering activities in different countries in Asia and Europe and how that knowledge can be used to further improve the activities in my own organisation, IIWC (Indonesia International Work Camp). As I will be exposed to different characters of people from different cultural background, I want to improve my ability to appreciate, communicate and work together with others. This will be a rare opportunity for me to increase my communication skills. I hope this experience will have a significant contribution to my future work as a healthcare professional. I also expect to use this chance to develop better networking and cooperation between the organisations. Specifically, I want to be able to gain a comprehensive knowledge of long-term volunteers from all participating countries; including the policies on LMTV (Long-Medium Term Volunteer) and their implementation in each country; the volunteering activities and projects done by the LMTV; the challenges faced both by the LMTV and the host organisation; and how to develop the LMTV projects in IIWC (Indonesia International Work Camp).

Dari Universal Charter of Voluntary Service yang dikeluarkan CCIVS (Coordinating Committee of International Voluntary Service); voluntary service bisa digambarkan sebagai berikut :
Volunteers adalah orang2 yang menyediakan pengetahuan, waktu dan tenaga dalam kerangka upaya sosial yang kolektif, untuk bekerja aktif demi kepentingan masyarakat.

International voluntary service harus mendatangkan keuntungan bagi volunteer dan masyarakat sekitarnya.
Volunteers harus memiliki kesempatan untuk mempelajari pengalaman berharga dan berkembang melalui intercultural learning dan persahabatan yang terjalin selama kegiatan.
Volunteers dan masyarakat sekitar hanya dapat mengharapkan  imbalan berupa peningkatan pengetahuan dan pemahaman atas nilai-nilai yang dipegang diri sendiri dan orang lain.


Sedangkan Service Civil International, salah satu organisasi voluntary service terbesar di dunia menyebutkan bahwa Voluntary Service adalah pertukaran antara individu/kelompok dengan masyarakat lokal; di mana kelompok tersebut menyediakan waktu dan tenaga untuk keuntungan masyarakat lokal dan sebaliknya, masyarakat lokal memberi kesempatan kepada kelompok tadi untuk mendapat pengalaman dan pembelajaran demi perkembangan pribadi dan kolektif.

Voluntary service mencakup komitmen :
– timbal balik dan formal antara masyarakat dan kelompok volunteer
– dalam periode terbatas dengan komitmen penuh
– dipilih secara sukarela oleh masyarakat dan volunteer
– tanpa motif untuk mendapatkan keuntungan finansial
– terhadap kelompok yang diorganisasi oleh struktur formal nirlaba


Salah satu bentuk dari voluntary service yang paling populer adalah workcamp. workcamp adalah kemah kerja yang dilaksanakan sekelompok volunteer baik lokal maupun asing selama dua minggu, untuk mengerjakan proyek khusus di komunitas masyarakat lokal seperti kegiatan edukasi, renovasi, agrikultural, dll. Di Indonesia sendiri kegiatan ini belum dikenal secara luas.

Growing pains

July 29, 2005 § Leave a comment

The whole point about living as a grown up i think is about making choices and living consequences based on your choices. You will have some people who support it and ones who don’t and that’s part of the consequences. we all see things differently and that’s totally okay. I accept the fact that you’re with someone you feel good with now. But on the other hand, accepting does not necessarily mean that I agree with everything. for me personally, i just see it a fact and that’s it.

Oh yeah, one more thing,

you live with what you have today, but you move on with what you want for tomorrow!

hal ga penting tentang Roma

July 28, 2005 § Leave a comment

Wow. Koreksi. Rupanya Sylvia dan Elisa dua2nya masi 25 taun, dan Elisa itu pacaran ama Julien. aduh, bego banget sih aku, kok ga sadar sejak awal. aku baru tau waktu elisa bilang buat future, dia punya plans bareng Jul. akhirnya di bis aku tanya. dia kaget juga aku ngga ngeh. aku bilang soalnya
" I believe that two people can have a loving relationship that doesn’t necessarily involve romatic connection"
. Aku percaya dua orang yang saling mencintai ga harus punya hubungan romantis, aku percaya banget ama cinta platonis semacem itu (pengalaman pribadi, hehehehe)
Rupanya di rumah ini mereka bener2 papa dan mama.

Lumayan, baru di sini 2 hari udah bisa liat rumah sakit ama kantor polisi. udah naik kereta (panas, sumpek, bediri pula), ama bis. udah ke supermarket nemenin Jul beli roti (ukurannya lebih besar dari kotak sepatu, asalnya dari Napoli), jus ama susu. Lumayan… tapi belum berani belajar bahasa itali. mungkin malem ini.

BTW, ternyata aku ga nemuin masalah terlibat dalam kehidupan domestik rumah tangga. selama ini aku kira aku anak manja yang ga bisa kerja sama sekali, rupanya aku ngremehin diri sendiri. di sini aku dengan sebegitu gampangnya bersihin kamar mandi, nyuci (mesin cuci… hahahahaha), nyiapin makanan, nyuci piring, masak (minggu depan…. rencanaku bikin the most incredible tuna fried rice a la AZEN).

Azen adalah nama baruku. that’s the best they can pronounce my name.

Bosnia, Palestina, Israel

July 28, 2005 § Leave a comment

<p><p>Hari ini aku ngobrol sama Marinela tentang perang di Bosnia</p></p>

&amp;lt;!–
@page { size: 8.27in 11.69in; margin: 0.79in }
P { margin-bottom: 0.08in }
–&amp;gt;

Hari ini aku
ngobrol sama Marinela tentang perang di Bosnia. Dia banyak cerita dan
aku banyak dengerin. Luar biasa banget kalo kita bisa tau banyak hal
dari berbagai sudut pandang. Dan hari ini aku ngalamin hal itu. Mari
kemaren cedera kakinya (sori banget grammarku kaco, sering aku pake
grammar english yang aku terjemahin ke bahasa indo n hasilnya ga enak
dibaca gini), dibalut dan pincang kalo jalan. Pagi ini aku manasin
sarapan buat dia n duduk bareng di meja makan, ngobrol lama banget.
Aku Cuma tanya, sebenernya gimana soal perang di Bosnia. Itu
pertanyaan yang keluar dari mulutku.

Dia
bilang bahwa perang di sana pada dasarnya manipulasi dari orang2
politik di tingkat atas. Di Bosnia ada 3 etnis, Kroasia, Muslim dan
Serbia. Dulu mereka bisa hidup bareng, ga ada masalah. People love
each other, that’s what she said. But then people in higher
politics started to create problems in target areas and that cause
lots of conflicts. In one side, there’s the Serb, and in the other
there’s Croatians and Muslims. She said it’s also a war of the
media. News is never good when all sides are guilty. Every story must
have good guys, and bad guys. In this case, the international opinion
is that the bad guys are the Serbs. The fact is, that all sides are
guilty at some point. Yes, there were genocide (killing of ethnics)
towards muslims, but it doesn’t mean that the Serb never suffered.
Some of them died as well, and when we respect humanity, we know a
single life lost to killing can never be replaced.

She said
that she loves people with religion. And that religions are always
teaching good things. “Religious wars” are caused by the people
that use religion as reason to do bad things to fulfil their personal
ambitions.

She even
said that the higher officials that represent the Serbs, Croatians
and Muslims are really good friends with each other.

What an
irony.

She
said that now there are many peace soldiers from western countries,
also foreign corporations that buy the local resources (fabrics,
agricultural products etc). The people stay poor, and foreigners take
advantage of buying cheap goods and selling them elsewhere with high
price. She even said that they’re feeling invaded by the foreign
economy and military forces.

Buatku sendiri, aku
ngrasa beruntung bisa denger cerita dari sisi lain. Bahwa pihak yang
“jahat” sbenernya juga menderita, dan ga pernah Cuma ada satu
pihak yang jadi korban. Sampe kita bisa menghargai nyawa setiap
manusia, kekerasan bakal tetep eksis karena semua dilihat secara
golongan. Pihak yang hitungan korbannya lebih banyak bakal jadi
“korban”; padahal pihak yang berlawanan (“musuh”) juga
menderita.

Kita harus berani
ngrasain penderitaan dan rasa sakit itu (karena kehilangan materi,
orang yang deket, solidaritas ama korban perang dsb), dan gak
buru-buru mendaur ulangnya jadi perasaan marah atau dendam. Kita
harus ngrasain sakitnya karena rasa sakit itu universal. Rasa sakit
menyatukan manusia, karena perasaan itu nyata banget dan bisa
dirasain semua orang. Kalo kita pernah merasa sakit ato menderita,
kita ga akan nglakuin hal yang bisa menyebabkan hal itu ke orang
lain. Dan kita ga akan simpati sama perang maupun kekerasan.

Siang ini waktu lagi
ngantre di Kantor polisi buat ijin tinggalku, aku ngobrol banyak ama
Elisa. Aku tau bahwa dia sempet jadi relawan di Palestina dan Israel,
persis di daerah Gaza dan West Bank. Aku tanya gimana kondisinya di
sana. Dia bilang kaco banget. Semua pihak ngerasa lebih berhak ada di
situ. Orang Israel nganggap bahwa mereka lebih berhak ada di situ,
tapi selalu ketakutan karena mereka ngrasa semua negara arab dan
muslim mau bunuh mereka, setiap saat. Orang Palestina diusir dari
tanah mereka sendiri dan jadi orang-orang tanpa identitas nasional,
tanpa negara, ga bisa kemana2 karena ga punya paspor (kecuali
sebagian kecil orang yang punya surat2 Syria ato Mesir).

Sementara itu Arab
Israeli (orang Arab, ada yang muslim n ada yang Kristen, yang tetep
tinggal di daerah Israel setelah Intifada) juga ga sepenuhnya jadi
bagian dari masyarakat Israel karena gimanapun mereka tetep Arab.
Buat orang Israel, mereka Arab. Dan buat orang Palestina mereka bukan sodara yang bisa punya solidaritas karena ga
pernah bakal bisa ngrasain apa yang dirasain orang Palestina.

Kata Elisa, orang
Palestina dan Israel udah ga bisa diajak berunding, ga bisa diajak
damai. Dan pilihan mereka adalah kekerasan. Bahkan organisasi
volunteer aja udah ga bisa kerja bareng antara pihak Palestina n
Israel.

Sejak intifada kedua,
tahun 2000, kondisi ekonomi kacau terutama buat orang Palestina
karena ga ada tourism, ga ada kerjaan, dan pemuda jadi pengangguran.
Anak2 ga bisa sekolah dengan tenang karena ga pernah jelas hari itu
bakal ada kericuhan dan curfew ato ngga. Sementara itu negara
tetangga mereka ngasi uang banyak ke organisasi ekstremis (garis
keras) dan mereka pake uang itu buat ngrekrut pemuda2 dengan ngasi
imbalan ke keluarga mereka. Luar biasa. Aku baru tahu bahwa alasan
buat ikut perang bukan Cuma religius tapi juga finansial.

Elisa bilang buat bikin
perdamaian ga bisa lagi lewat anak muda karena udah terlambat, tapi
harus lewat anak2.

For
me, the reality is that if you’re born in Gaza strip and west bank,
you’re born for wars. and that’s ironic because you can not
choose where you will be born or what nationalities you will have.

Elisa dan kesana 3 kali
buat kerja ama organisasi volunteer di sana dan dia juga neliti
tentang emergency law yang bisa diterapin di sana.

 

intermezzo: Siang ini waktu lunch,
kita ngobrol tentang ritme hidup yang beda antara Italy dan negara
laen. Dia bilang waktu di Palestina dia tinggal deket mesjid jadi
mereka kebangun pagi-pagi banget karena denger suara azan. Dia bilang
“it was wonderful, depending on the muazin”.

Sori buat yang ga setuju,
tapi terus terang aja, aku pengen kampanye untuk dukung perlawanan
dengan kekerasan (apalah namanya… jihad, ekstremisme) distop. dan
kalo mau bikin perbaikan mending kita bareng-bareng ke Palestina,
bantu anak-anak n anak muda di sana untuk punya kehidupan senormal
mungkin.

All about Roma… Lovely, Lively

July 28, 2005 § Leave a comment

Beberapa hal tentang Roma yang aku pelajari :

You have to be crazy to live in

Rome

– Julien, 27-7-05

People park like shit! – Julien, 27-7-05

When in

Rome

, take it easy! – Regis, 25-7-05

Semua hal yang aku liat di Roma adalah hal yang ga pernah kulihat sebelumnya. semua orang tinggal di blok apartemen, dan karena ga ada garasi, mereka parkir di pinggir jalan dan di sekitar apartemen mereka. jangan bayangin apartemen di film2 amrik yang tingginya 30 lantai. di sini cuma 10 tingkat dan lebih kayak rumah susun yang bagus.

Roma dikelilingi benteng. soal ini mungkin aku harus belajar lebih banyak tentang ini, tapi so far yang aku tau dari Julien, ada 3 lapis benteng (walls) yang ngelilingin Roma. tadinya emang dibuat untuk pertahanan orang Romawi, tapi toh akhirnya mereka kalah juga. Lapis pertama bener2 daerah mahal yang elite. Lapis kedua pertengahan (di mana kantor YAP ini berada) dan di luar benteng ketiga buat orang yang dah ga bisa afford tinggal di dalam benteng. Jangan bayangin castle… hehe… benteng ini lebih berupa sisa-sisa tembok besar yang sebagian udah dirobohin buat mbangun Roma modern, tapi banyak yang disisain. Tingginya sekitar 15-

20 meter

, dan sering mbentuk semacam gerbang di jalan raya. Sejarah Roma masi terasa tiap kali aku keluar rumah. Bangunan kuno masi punya struktur aslinya dan dicat ulang ato tetep pake warna aslinya. Romans can never forget they’re Romans. They have the whole city to remind them.

Roma ukurannya 4 kali

Paris

.

Kota

yang terbentang luas banget. aku lumayan kaget karena selama ini yang aku tau tentang Roma cuma sebatas

Vatican

dan Colosseum. tapi sekarang aku tau kenapa Vatican BISA ada DI DALEM

kota

Roma.

Transportasi umum mending dilupain. Pada dasarnya, makin kecil kendaraan yang kita pake, makin baik. Kata Jul, rata-rata ada 2-3 orang meninggal karena kecelakaan skuter di Roma. Oia, dan ini bukan skuter Mio kayak di Semarang yang imut. Ini skuter raksasa yang depannya pake kaca dan kesannya lebih kayak Harley Davidson daripada vespa.

Semua orang parkir di jalanan. Aku takjub banget. Mereka parkir dengan skill yang luar biasa karena jarak antar mobil cuma cukup buat badan orang yang kurus banget! Bubbye BMW, di sini pake mobil segede gitu bisa gila. Banyak two seaters yang ga pernah keliatan di Indo.

Roma in summer time. WOW. 34 derajat yang tentunya ngga ngagetin di Indo. tapi di sini, aku dianggap sinting ama orang2 di jalan karena pake tangan panjang n jilbab di keadaan yang buat mereka sauna banget.

Kemaren aku sempet liat Rumah sakit pemerintah di Roma. LUcu dan lumayan beda. Kita bakal masuk ke ruang tunggu, yang ber AC. Ada ruang buat pendaftaran n sesuai nomer kita bakal dipanggil ke dalem sama petugas buat ketemu dokter ato di Scan (xRAY, echo, EKG). Ada kode yang dipake, merah, kuning, ijo n terakhir putih buat orang yang Cuma batuk pilek. Tapi rupanya orang Roma sedikit paranoid jadi mereka pilih ke rumah sakit dan bukan ke praktek dokter kalo sakit dikit. RS di Roma terkenal bisa bikin pasien ngantri 10 jam.

Hal menarik yang patut kita renungin.

Dokter-dokter memancarkan aura yang beda ama di Indo, terus terang. Sori banget, tapi di sini kesannya mereka kayak orang-orang yang terhormat KARENA menolong pasien, dan bukan kayak dokter di Indo yang sebagian besar kesan terhormatnya dateng dari aroma parfum, pakaian necis, mobil mewah, ato gelar segambreng di belakang namanya. Mungkin ini aura mereka aja, orang yang melayani kemanusiaan. Jas dokternya lengan panjang dan sampe lutut (model Amrik; kebanyakan malah kusut) jadi ga ada istilahnya panjang jas menunjukkan status.

Mafia masih berkuasa di daerah Selatan. Ada 4 organisasi yang masing-masing berkuasa di daerah yang beda. Dan seaneh ini buat kita semua, orang bakal dateng ke bos mafia kalo mobilnya ilang n pengen bisa balik lagi. Aku beruntung bisa dapet kesempatan ke daerah selatan karena camp yang aku ikutin minggu depan ada di Napoli. Di sana crime rate tinggi dan yang aku datengin ntar adalah organisasi yang berusaha bikin anak muda tetep sekolah, instead of jualan drugs ato ikut2an mafia.

Common Rules of Common LIving

July 28, 2005 § Leave a comment

Di Roma aku tinggal di kantor YAP italy, Youth Action Peace kepanjangannya. mereka punya kantor di lantai bawah, belakangnya ada living room n dapur, kamar mandi. di lantai atas ada 4 kamar buat long term volunteer, dan sebagai tamu istimewa selama sebulan aku dikasi kesempatan make salah satunya. ada ruangan besar di lantai atas yang bisa dikasi tempat tidur buat volunteer yang dateng ke sini and ikut training sebelum workcamps.

Pertama kali sampe n ditunjukin kantor ini, aku terpesona aja. bayangin… bakal jadi rumahku selama 3 minggu… (soalnya 2 minggu berikutnya aku bakal ke Napoli). aku suka banget suasananya yang homy dan welcoming. bener-bener nyaman yang ngasi energi positif. kantornya lumayan gede, 8×6 meter, ada 6 komputer yang internetnya 24 jam nonstop. living room n dapur dipisahin ama counter yang jadinya kayak bar. isi kulkas milik semua orang jadi boleh ambil apa aja kapan aja kalo laper. air keran bisa diminum.

karena ini tinggal bareng, common living, makanya ada common rules yang jadi kesepakatan. misalnya… abis mandi mesti ngeringin kamar mandi. buatku ga masalah, cuma yang gile bener capeknya, karna showernya mampet, jadi air menggenang di bak dan butuh 30 menit ngepel untuk tiap 10 menit mandi. hehe.. semalem aku abis ngitung sih… pembagian tugasnya juga adil, semua bisa milih. masing-masing ini dikerjain satu orang : masak lunch, masak dinner, bersihin lantai, nyuci piring n gelas n alat masak abis lunch n dinner, bersihin 2 kamar mandi, keluarin sampah.wow… nyuci juga kerjaan serius karna italians kebiasaan minum kopi abis makan siang, jadi gelas kotor bertumpuk. kemaren aja aku nyuci selama 40 menitan, abis dinner karena sorenya ada 5 tamu yang dateng.

aku bukan cuma harus nyesuain ama zona waktu tapi juga irama hidup yang bener-bener beda. di sini (apalagi karena summer), kehidupan baru mulai rame malem (yang tentunya sampe jam 9an malem masi terang benderang kayak jam 5 sore di semarang). kantor mulai jam 10 jadi orang2 bangun jam 10 kurang. lunch jam 14.00 n dinner jam 21.00. waktu solat juga berubah karena jam 10 malem baru masuk magrib.

Di rumah ini ada Julien, yang jadi papa kita yang umurnya sekitar 27. Gondrong, pirang,  kurus, dari Perancis, dan dah 2 taun di sini. Elisa, mama kita, mungkin 27an juga, asli italia. mereka jadi papa dan mama karena emang mereka yang jalanin YAP italy, trus in charge tuk mutusin segala sesuatu di rumah ini. mereka juga dapet pembagian tugas yang sama kaya yang laen. ada Sylvia, small in person but big in voice. dia staff YAP, mungkin masi 22 ato 23. ada lagi volunteer asing yang ikut pertukaran volunteer Eropa, programnya Uni Eropa, mereka bakal di sini 6 bulan. yaitu Maja dari Montenegro, n Marinella dari Bosnia. Mereka 24, n udah kerja sebagai guru di negara masing-masing.

Where Am I?

You are currently viewing the archives for July, 2005 at Docere.